TSMpGUd8BUMoGUMoTSO6TSM7Ti==

Menilik Pesan 'Siluman' Fee 40 Persen yang Dikirim Operator Sekolah di Sinjai

 

Ilustrasi (google)

INSTINGJURNALIS.COM  [ADS]   -  Beberapa hari terakhir beredar tangkapan layar terkait pemberian fee 40 persen oleh penerbit Erlangga yang dikumpul oleh Dinas Pendidikan Sinjai dan Kepala Sekolah.


Rumor ini mulai menyeruak sejak beberapa hari terakhir. Bahkan beredar tangkapan layar antara Operator sekolah di SD 76 di Kecamatan Sinjai Barat, Mansyur dengan penyedia buku Intan Pariwara yang meminta agar pihak sekolah tetap memesan buku kepadanya.


Namun, permintaan itu tidak dipenuhi karena telah menjalin kerja sama dengan penerbit Erlangga, bahkan disebutkan telah memberikan fee 40 persen yang dikumpul oleh Dinas Pendidikan dan Kepala Sekolah yang akan dibawa ke luar daerah.


Mansyur pun mengaku tak tahu adanya pesan Whatsapp yang dikirimkan kepada Ari, pihak Intan Pariwara. Dia curiga, pesan ini justru ditulis sendiri oleh Ari (Dibajak - Read)


Kecurigaan itu muncul karena Mansyur pernah memesankan buku SD 182 Sinjai Barat ke Intan Pariwara. Namun, pesanan tersebut dibatalkan sehingga Ari meminjam Hp milik Mansyur untuk menyampaikan ke bosnya atas pembatalan itu.


"Dia pinjam HP saya karena Hp nya lowbat, katanya mau hubungi bosnya karena sudah terlanjur dikirim bukunya, kejadian ini sekitar bulan Mei lalu," ungkapnya.


Dia pun curiga pesan tersebut dibuat sendiri oleh Ari melalui Hp milik Mansyur lalu dikirimkan ke Hp pribadinya. "Yang jelas bukan saya yang mengetik, saya tidak pernah menulis pesan se-formal itu, setelah dia gunakan Hp Ku dulu saya juga tidak perhatikan karena sudah saya anggap saudara dan tidak menyangka diperlakukan seperti ini," jelasnya.


Oleh karena itu, dia menegaskan bahwa dirinya tidak pernah menulis pesan seperti itu. Terlebih lagi Mansyur bukan kepala sekolah ataupun bendahara yang tahu persoalan anggaran dan lainnya.


Kepala SD 41 Samaenre, Sinjai Selatan, Darmawati Tahir yang dikonfirmasi terkait perjalanannya ke Jakarta-Bandung beberapa waktu lalu mengaku menggunakan dana pribadi. Bukan berdasarkan fee anggaran buku yang dikumpul melalui penyedia.


"Itu tidak benar kami gunakan dana pribadi, tidak ada komitmen sama sekali, makanya yang berangkat dulu yang mau saja, tidak ada paksaan," tegas Ketua Kelompok Kerja Kepala Sekolah (K3S) Sinjai Selatan itu.


Pernyataan yang sama diutarakan oleh H. M. Yusuf B, Kepala SD 68 Manipi. Dia membantah pemberangkatannya ke Jakarta-Bandung melalui fee dari Erlangga. "Itu tidak benar, saya juga sudah minta penjelasan Pak Mansyur, katanya Hpnya dimanfaatkan, bukan dia mengetik," tambahnya. (*)



BACA BERITA LAINNYA DISINI 

SIMAK BERITA & ARTIKEL LAINNYA DI GOOGLE NEWS   

ATAU BERLANGGANAN DI TELEGRAM

Komentar0